waktu nonton Purnama

kuk (k): sebagai yang terlupakan, mari kita nonton Purnama saja, Ndut *menggamit si Ndut ke balkon*

Ndut (N): kuk, kenapa tidak pakai jaket? angin..

k: gerah, Ndut..

N: ya udah. sini aku duduk didepanmu 🙂

k: ah, ga, disampingku aja. biar bisa nyenderan gitu kamu di depan kamu yang nyender aku 😛

N: yey, kan biar kamu ndak kanginan. nanti batuk lagi.

k: ntar Angin jadi masuk angin? 😛

N: ho oh, ndak lucu 😛

k: 😛

N: terus sekarang kita ngapain nontonin Purnama, kuk?

k: heuu, ini namanya memaknai nama sendiri, Ndut. masa lupa lagi sih?

N: eh, iya ya. kamu tu kan aneh. lahir siang bolong kok namanya malam 😛

k: hiyey, biarin 😛

N: etapi, kuk, beneran ga bakalan bosen sama Langit?

k: em? kayaknya beneran, Ndut. kenapa gitu?

N: gapapa. aku mung kasian thok. udah berapa siang kamu tuh jelas-jelas kesakitan, tapi sinar Matahari mencrang dari jendela situ ndak kamu hindari saking pengennya teteup lihat Langit. masa segitunya?

k: iya pa?

N: ho oh. aku sama Mpink aja udah ngumpet di pojok, kamunya teteup keukeuh. segitu sukanya?

k: bukan gitu..

N: terus apa? matamu itu berharga loh, Kuk.

k: ah, Ndut. bukan gitu..

N: nah ya apa?

k: aku cuma ga pengen kehilangan momentum. aku tau aku belum tentu kuat terus-terusan dipandangi seterik itu sama si Matahari. tapi, belum tentu kan besok-besok lagi aku dapat kesempatan yang sama? bisa jadi tiba-tiba mataku buta. atau paling parah, bisa jadi besok-besok Matahari disuruh pensiun dadakan. kita kan ga pernah tau.

N: kamu ituuu..

k: Ndut, bahkan kita kan ga tau seberapa umur kita 🙂

N: aaaaaah..

k: kamu, sudah robek begitu, sudah kempes begitu dibanding pertama kali dihadiahkan buat aku, masiiih hidup, masiiiih bisa nyenengin aku, nenangin, nemenin nangis, nemenin sakit, nemenin ngayal, nemenin nonton Purnama 🙂

N: kamuuuu itu juga, kan ternyata masih hidup 🙂 biar beriwayat ini, sakit itu, kena virus xYZ apalah, dapat cerita begini, ditikam cerita begitu, tuh masih hidup, masih bisa cengar-cengir, masih bisa nguyel-nguyel aku, suka ndadanin aku aneh-aneh, cium-cium aku, peluk-peluk. kita sama-sama masih hidup kuk 🙂

k: terus, apa nanti kita matinya sama-sama juga, Ndut?

N: kok ngomong gitu? kamu maunya aku temani juga?

k: lah terus aku minta ditemani siapa? 🙂 mana ada orang bersedia ikut mati demi menemani yang mati, gimana ceritaaa ada alasan kayak gitu 🙂

N: emmm.. yah.. kuk..

k: kenapa? ga mau ya, Ndut?

N: emang kita ga bisa hidup seumurhidupnya Semesta ini ya, kuk?

k: kamu maunya kekal? gitu?

N: emmm..

k: aku sih ga mau kekal, Ndut 🙂 masa iya aku ga akan bosan sih?

N: yaaa kan aku temani, kuk. nanti kita bikin rusuhnya sambil keliling dunia.

k: keliling dunia itu seumuran apa sih, Ndut? masa sampai iya kita ga mati-mati?

N: euuuu.. iya juga sih..

k: jadi gimana nih? kamu, kalo aku nanti mati, mau ikut atau bisa tinggal sendiri?

N: eh eh kamu cariin aku rumah yang baru ga? kalo iya, kalo boleh, aku ga mau ikut, kuk.

k: oooo, pengen rumah baru? boleh boleh. tapi berarti nanti mesti survey dulu dong?

N: survey?

k: he eh. aku kan harus memastikan kamu juga Mpink dapat tempat layak, dapat teman baru layak, bukan cuma ditaruh di gudang atau terus diloak, atau apes-apesnya malah dihancurkan 🙂

N: eh, kalo ikut kamu?

k: itu sih nanti ya hancur sendiri di dalam Tanah 🙂

N: emmmm..

k: kalo ga mau ikut beneran gapapa kok. suer 🙂

N: terus nanti kamu yang nemenin siapa, kuk?

k: tenaaang aku kaaa.. eh.. sebentaaaar.. kok Tanah sih? kamu mikirnya aku dikubur apa?

N: laaah, kalo ga dikubur terus gimana?

k: Nduuuuut.. aku itu maunya dilarung di Lauuuuutttt.. makanya aku tanya kamu pengen ikut gaaaa..

N: kuuuuuuk, di Laut kan panaaaaaas, nanti aku keriiiiiing.

k: aaaah, ga asik niy ga asik. masa kita ga sehidup semati kalo udah urusan kepanasan sih. huuuuu..

N: hadeuh, kulitku kan sensitif. belum lagi ini robek-robek, ga kebayang deh nanti terisi garam-garam gitu. aku kan ga mau jadi asin kuuuuuk.

k: *tepok jidat* masa segitunya Nduuuuuuuuuuuuut. absurd deh.

N: hiyey, kamunya yang udah mulai absurd tauuu *jitak kuke*

k: eeeh berani yaaaa *kilikitik Ndut*

N: eeeeh eh.. toloooong.. geli taaaaauuu

Purnama. di atas sana. bengong. Awan-awan disuruh minggir. Angin disuruh diam. geleng-geleng kepala. “itu yaaaaa.. bocah sama boneka beruangnya kok sama aja absurdnyaaaaa.. ckckckck.”

 – – – – – – – istirahat dulu ah. capek. heuheu. – – – – – – –

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s